Kategori
Ngopini Sejenak

Nikah di Gedung, Tinggal di Kontrakan. Lah, terus kenapa???

Tempo hari ada yang tubir di medsos soal nikah di gedung, tapi habis itu tinggalnya di rumah kontrakan.
Katanya, “Sakinah mawadah ga punya rumah.”
Lah, terus kenapa??? Emang ada yang salah??? Wah, berasa kayak diserang secara personal nih…

Di episode #1 podcast Ngopini Sejenak kali ini, aku dan Asep mengomentari soal ketubiran netijin Indonesia soal Nikah di Gedung vs Nikah di KUA.

Kami berdua punya sudut pandang yang sama kali ini.

Silahkan didengarkan, ya…

Komentar Kami yang Nikah di Gedung (Taman, sih…)

Asep

Pesta pernikahan itu tetap perlu asal sesuai budget. Cukup undang yang benar-benar dekat dan kemungkinan besar datang.

Jadi pesta atau beli rumah? Ya, tergantung prioritas masing-masing. Ga bisa digeneralisasi. Orang kan beda-beda, malah ada yang lebih prioritasin punya Mobil dibanding rumah.

Retno

Aku pro terhadap bikin pesta pernikahan, tapi disesuaikan dengan kemampuan finansial dan keinginan / perencanaan masing pihak.

Kalau ada keluarga yang ingin agar dirayakan? Ya tinggal dilemparkan ke pihak keluarga yang ingin merayakan saja, ukur kemampuannya seberapa.

Merayakan pesta di gedung / dimanapun itu…

  1. Bisa mempererat calon pasutri dan keluarga,
  2. Belajar mengatur budget sebelum berumah-tangga,
  3. Ada kerja keras dan proses yang mendewasakan,
  4. Jadi momen bersama yang bisa dikenang sampai tua.

Gimana soal kami yang masih ngontrak aja sampai sekarang?

Ya gak masalah. Kami nggak malu kok karena masih ngontrak aja sampai sekarang. 😌

Selain itu, prioritas kami saat ini sangat jauh dari rumah. Bahkan kami belum tahu mau menetap dimana. Hanya saja, kami sudah yakin tidak akan menetap di Bali. Yah, mungkin boleh lah kalau di hari tua nanti bisa punya property disini… 😂

Tips untuk yang akan menikah tapi bingung mau pesta atau nggak…

  1. Diskusi dengan keluarga besar…
  2. Tentukan budget!
  3. Tentukan jumlah undangan → kalau memang gak banyak teman dekat, ya tak usah lah diundang…
  4. DiY untuk hal-hal yang bisa di-DiY.
  5. Nikmati prosesnya!

Semoga bermanfaat!

2 tanggapan untuk “Nikah di Gedung, Tinggal di Kontrakan. Lah, terus kenapa???”

Kalau penonton kan bisanya cuma komentar. Ga penting nikah nya dimana, yang penting habis nikah ga tinggal di rumah ortu atau di rumah mertua. Mau kost, mau ngontrak, beli rumah, yang… Penting independent hehehe

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *